Life : My Kind of Me-Time

Everyone needs their own personal time.

Seorang ibu yang sehari-harinya mencurahkan waktu buat mengurus anak, suami, rumah, dan pekerjaan profesionalnya sendiri (bisa jadi dia karyawan atau freelancer atau pengusaha kan?)..
Seorang ayah yang setiap hari full bekerja untuk mencari nafkah dan mungkin membantu istrinya mengurus rumah juga.
Sepasang suami - istri yang belum dikaruniai anak pun tetap butuh me-time loh, butuh personal space dari pasangannya masing-masing.
Daannn...jomblowan - jomblowati pun jangan dikira ngga buth personal space, me-time nya sendiri.

Pokoknya apapun status maritalnya... minumnya tetap teh pucuk.

Eh...yaa you know what I mean lah.





Namanya juga me-time, personal time dan personal space ya. Jadi setiap orang bisa berbeda-beda cara menikmatinya.
Ada yang butuh nongkrong bersama teman-temannya, ada juga yang beneran butuh sendirian.
Selama si orang tersebut merasa bahagia dan untuk sesaat merasa lepas dari beban, let it be their personal time.

Berhubung ini blog saya, jadi saya share Personal Time ala Tesya aja ya.
Ada beberapa hal atau cara yang saya nikmati untuk sesaat melupakan kewajiban. Siapa tahu beberapa poin sama dengan selera me-time ala kamu, jadi kapan-kapan kita bisa me-time ramean hehehe

Buat saya pribadi, liburan itu bukan me-time, bukan personal time karena biasanya liburan itu bersama suami atau teman atau keluarga dan berujung dengan kondisi : harus menyesuaikan atau bertoleransi dengan selera teman liburan kita.

Jadi "syarat" pertama saya utnuk menikmatinya me-time adalah : Being Alone.
Ada saatnya dimana saya benar-benar ngerasa pengen sendirian. Baik didalam rumah, ataupun di tempat publik. Jadi bener-bener males aja berinteraksi ama orang lain hehehe.
Bukan karena bete, ngambek, bad mood atau semacamnya ya Tapi karena yaaa saya lagi merasa ingin quality time sama diri sendiri. Namanya juga me-time yak.


Nah saat sendirian itu saya ngapain aja?
Well...tergantung mood, tergantung sikon.
Seringnya nih, yang SELALU ADA bersama saya kalau lagi me-time di rumah :
Teh / Kopi dan Buku.
Dirumah saya selalu sedia buanyaakk jenis teh dari berbagai lokasi. Biji kopi dan dan beberapa brewer pun selalu ada.

Kalau persediaan buku? wah itu mah..selalu ada buku yang menanti untuk dibaca di rak buku saya.
Sejak saya lancar membaca, saya menjadi jatuh cinta dengan membaca. Jatuh cinta dengan buku. Itu kata bunda saya.
Saya suka karya fiksi, karena mereka bisa membuat saya tenggelam di dunia yang berbeda dengan dunia nyata yang saya jalani.
Saya juga menyukai non-fiksi, karena saya merasa selalu ada ilmu baru untuk dikenal dan dipelajari.


Kalau me-time di luar rumah juga mirip-mirip aja sih.
Nonton sendirian, tapi kalau studionya kosong atau sepi ya saya ngga mau. Malah jadi takut.
Ngopi dsendirian di cafe sambil baca buku aja saya udah enjoy banget.

Biasanya saya menghindari bawa laptop kalau lagi mau me-time. karena momoent itu selalu saya pakai untuk detox gadget. Handphone set di airplane mode, buku pun selalu buku fisik karena sejauh ini saya belum merasakan nikmatnya membaca e-book.
Kalaupun lagi dapat inspirasi buat nulis fiksi karya saya, selalu saya tulis ala old school, ditulis tangan di buku. Nanti baru deh saya salin di laptop.

Saya ngga merasa nyalon, spa, facial itu sebagai me-time karena biasanya malah "terpaksa" ngobrol sama yang melayani saya. Sementara saya kalau lagi pengen sendirian ya bener-bener lagi males ngobrol. Semacam anti-sosial mungkin?

Tapi ngga setiap saat merasa begitu kok.

Well, itu cerita me-time ala Tesya.
Simple banget kan. Biasanya setelah itu saya merasa happy dan ringan lagi untuk kembali ke kewajiban atau rutinitas yang menanti saya.
Curhatan kali ini merupakan kolaborasi dengan teman-teman dari Bandung Hijab Blogger.

Btw, kalau me-time ala kamu gimana? cerita dong...


Komentar

  1. duh seri banget sih teh ini me timenya

    BalasHapus
  2. aku merasa terpanggil nih kalo jomblowati juga butuh me time hahaha justru harusnya sering me time ya. betul bgt kalo ketika me time kita juga perlu detox gadget.

    BalasHapus
  3. Untuk masa kini beneran deh rutin detox gadget betul betul salah satu me time :)

    BalasHapus
  4. nah iya teh, aku juga sedang akan dan mau mencoba detox gadget khususnya HP...duh, parah deh, kalo dah buka medsos..serasa lupa sama waktu, tahu-tahu tek-tok..your time is limit dan tersadar..woy, kerjaan belum beres..hiks

    BalasHapus
  5. Wih aku pernah nih detox gadget..asliii tenang..no ghibah..ga baca hal2 gapenting juga..jadi pengen lagi deh wkwk

    BalasHapus
  6. Detox gadget penting banget tp kadang sulit banget dilakuinnya. Ah aku jg gak suka baca di ebook. Kaya bukan baca buku rasanya..

    BalasHapus
  7. Jadi pengen nongkrong di cafe olangan jugak nichhh...

    BalasHapus
  8. Jadi pengen puasa gadget. Biar mata adem

    BalasHapus
  9. Wah detox gadget teh, bisa dicoba nih hehe

    BalasHapus
  10. sama banget buat detox gadget dan juga detox socmed supaya bisa lebih gampang deket sama orang sekitar ketimbang main hp terus, hehe

    BalasHapus
  11. aku juga mau menjalani yang namanya detox gadget karena efek sampingnya haduh haduh

    BalasHapus
  12. hhi pngen bnget coba detox gadget kayaknya susah bnget deh yaa

    BalasHapus
  13. Detox gadget nih yg Masih belum bisa. Masih refleks aja untuk cek notif, takut ada kerjaan urgent. Hmmm

    BalasHapus
  14. Nah aku pun pengen banget bisa detox gadget. Misal seminggu aja. Ato ga usah deh 3 hari aja tanpa gadget aduh kok susah yah. Scroll-scroll mulu

    BalasHapus

Posting Komentar