My Life as a Blogger - how do you explain yourself?

How do you explain yourself?
Saat ada yang bertanya apa pekerjaan kamu.

I mean, buat blogger yang punya pekerjaan utama mungkin bisa jawab dengan pekerjaan utamanya itu, gampang.
Tapi untuk full time blogger atau yang menjadikan nge-blog sebagai profesi utama atau yang seriously consider themself as writer / blogger. Saat menjawab "saya blogger", pernah mendapat tatapan "hah?" ngga?

Karena, barusan banget saya mengalami 2 hal yang bikin saya sadar :
1. Beberapa anggota keluarga tidak tahu bahwa profesi saya selain MUA dan Perias Pengantin / Wedding Planner adalah : Beauty Blogger.
2. Dari kelompok keluarga yang saya sebut di no.1 beberapa diantaranya bahkan tidak mengerti apa itu blogger atau blog.

...
Whaaattttt...
...

Pengen banget ya saya ceritain kronologisnya, tapi karena saya cenderung terlalu detil kalau bercerita, jadi mending skip ya kronologisnya. Saya cerita kesimpulannya aja :

Selama ini mereka pikir : saya hanya bekerja merias Sabtu & Minggu saja. Senin sampai Jumat saya adalah full time housewife, That's why saya punya banyak waktu untuk masak, baking dan nongkrong dengan tetangga. ---wawww...---

Saat saya secara subtle berusaha menjelaskan bahwa :
1. Saya blooger, specialized in beauty related topic. Dan karena saya menganggap serius blog saya ini, saya menetapkan target untuk diri saya sendiri. Jadi ujung-ujungnya ya saya juga dikejar deadline. Apalagi kalau ada produk kiriman brand / olshop, beban tanggung jawabnya lebih gede kan,
2. Sebagai MUA-Perias Pengantin-Wedding Planner yang belum punya karyawan, jadi yaaaa saya handle semuanya sendiri. Dari mulai bikin dan mengumpulkan portfolio, ngutak ngatik paket, cari potential clients a.k.a marketingin jasa saya, setelah dapet klien yang deal pun saya sendiri yang handle administrasi, fitting, belanja keperluan persiapan wedding, bahkan bikin dan ngehias kotak seserahan pun saya loh. (Okey, bikin kotaknya mah ke pengrajin).
Intinya : Saya memang ngga terikat jam 9-5, tapi justru jam sibuk saya lebih dari itu.

Reaksi yang didapat hanyalah "hah?" atau "masa sih?".
So, you know what...sepertinya ngga masuk deh penjelasan saya, hahahaha

Ada yang pernah mengalami ini ngga sih?
Saya berusaha cuek dan lempeng dan meyakinkan diri sendiri bahwa : I don't have obligation to explain to them.

Tapiiii...(tanpa mengurangi rasa hormat kepada para full time housewife) :
Nyeri hate juga kalau dicap sebagai full-time housewife yang menggantungkan nasib hanya ke bahu suaminya.
Sebel juga dicap sebagai cewe yang "enak banget ga ada kerjaan, ga terikat jam kantor apalagi belum ngerasain riweuh ngurus anak".
Naik darah juga denger kalimat "pantesan bisa masak,baking dan kumpul ama tetangga, banyaaakk waktu luangnya" dan bla bla bla lainnya,
Mereka kan ngga tahu...jam-jam begadang yang saya lalui...demi supaya suami-rumah-kerjaan sebagai MUA-klien-kerjaan sebgaia blogger-dan kehidupan pribadi saya ngga ada yang terlantar atau terlewat..

Jadi kepanjangan ah curcolnya.
Semoga ngga terlalu berlebihan dan cengeng.
It would be great if you share your thought or maybe personal experience and how you handle it.

MMMuachhh

Wassalam,
Stay geulis,darling

Komentar