My Experience @ Sociolla Pop Up Store (part 1)

Maaf, kali ini postingnya curhatan.

Tadinya post yang ini akan berisi topik laporan pandangan mata tentang Sociolla dan pop up store nya di PVJ, Bandung. Jadi, seharusnya temanya positif dan happy ya...namanya juga beauty blog, bahas yang hal yang cantik-cantik dan happy-happy ajaa

Tapi karena beberapa hal, sepertinya ini bakal jadi ajang curhat aja, dan bukan curhat yang positif.
Jadi, maaf ya...Hehe..

Oke, jadi Jumat 20 November 2015 saya ke pop up store-nya Sociolla di PVJ, Bandung. Berdua dengan temen kuliah, Ria.
Sangat excited setelah sebelumnya dapet email dari Sociolla, karena dijanjiin voucher 100.000, goodies bag dan free canapes&drinks. Hahaaa..lumayan ya belanja sambil ngemil.

Saya kira, pop up store nya bakal seperti pop up store lain yang pernah saya datengin..you know, where they bring the stocks and we can buy offline at the pop up store and bring the goods home at the same time. Seperti lazimnya toko offline, cuma ini mah tokonya sementara.

Tapi ternyata, mereka hanya display beberapa item, ngga terlalu banyak. Dan beberapa sample, ngga terlalu banyak juga. Dan belanja tetep harus online, di komputer yang sudah disediakan.

Sebelum cerita tentang belanja, mau cerita sedikit tentang SPG nya. I call them SPG, not BA,  beacuse thay didn't know a damn thing about cosmetics and/or brands that are available at Sociolla.
Setiap kali saya bertanya tentang sebuah produk, misalnya produk A ini asalnya darimana atau bikinan mana? jawabannya "Mmm..ini import. Semua produknya dari luar,bu". atau "Mm..sebentar ya" lalu mereka panggil orang lain, entah PR nya atau apanya Sosiolla lah.

I know, ini pop up store, pasti spg nya cabutan dari agency or something. Tapi at least pilih yang mengerti kosmetik dooongg...atau training dulu lah sekitar beberapa hari supaya mereka familiar dengan brand-brand yang ada di Sociolla, atau kasih note kecil untuk mereka bawa-bawa jadi contekan. Note nya cukup berisi hal dasar aja, misalnya brand apa aja yang ada di Sociolla, brand A berasal dari mana, brand B dari mana, brand apa aja yang sale,dll.

Dan hal lainnya, ada 1 SPG yang begitu ngeliat saya pegang 1 item, buru-buru nyamperin dengan bahasa tubuh seperti yang gelisah nahan pipis, dan ngomong "Bu, ini hanya display. untuk sample-sample silakan ke sebelah sana". Mungkin maksud dia, TESTER.

Ya kali...gw juga tauuu barang yang ngga ada tulisan TESTER pasti ngga akan dicolek-colek. Waktu dia ngomong gitu, jujur aja, deep down saya agak tersinggung, maksud saya, kok kayaknya saya ini baru pertama kali main ke toko dan tangan saya ini ngotorin barang-barang yang saya pegang. Seharusnya dia bisa bilang "Bu, kalau mau coba, ada tester di sebelah sana, silakan".

Btw, saya inget banget, waktu itu lagi megang palet apa tuh namanya dari The Balm yang apple-apple itu. Daaannn di kumpulan sample, NGGA ADA tuh tester si palet yang tadi saya pegang.
Ingin rasanya mendelik ke mba SPG itu dan nagih, "manaaaa testernyaaaa? manaaaaaa??!!". Dan ingin banget ngajarin dia perbedaan antara sample dan tester.

FYI, saya ngga keberatan dipanggil ibu. Udah biasa kok, dengan penampilan saya yang "sehat" gini,  emang mirip ibu-ibu sih hihihih...

Masih tentang SPG, saat proses belanja di komputernya mereka, setiap belanja pasti didampingi 1 SPG. Dan...oh my God...SPG yang dampingin saya dan Ria beneran bikin gemes.
Maaf ya, tapi dia lambaaannn dan sering nanya ke temen di sebelahnya. Akhirnya saya dan Ria yang browsing sendiri karena lebih cepet.  (which is weird, apa gunanya pop up store kalau display sangat terbatas dan kita tetep liat-liat barang dan order di website).

Saat order pun, setelah Ria beres order, dia ngga log out-in acoount Ria, jadi saat saya selanjutnya order, kode voucher ngga bisa dimasukin. Jadi saya harus ngulang dari awal lagi. zzzzzzz....

Enough tentang SPG, intinya rendah product knowledge, kurang sedikit etiket dan keramahannya, dan ada (ngga semua) SPG yang kurang menguasai website Sociolla.

Tentang PR atau panitia dll.
Ada beberapa orang disana, yang bukan SPG. Saya ngga tahu apakah mereka semua dari Sociolla atau ada yang dari pihak luar seperti EO atau apapun.
Yang pasti, hanya 1 (SATU) orang dari mereka yang ramah ke saya dan bersemangat menjelaskan produk ke saya. Sayang saya lupa namanya, pokoknya orangnya agak gendut gitu, wajah periang dan murah senyum. Kemungkinan dia PR Sociolla karena dia lumayan tahu produk.
Tapi yang pasti dia bukan PR Sociolla yang mengirim email undangan ke saya, karena di email dan WA kan ada fotonya si PR itu, nah bukan yang itu yang ramah ke saya.
Bignung ngga baca kalimat barusan? hahaha

Anyway, selain 1 orang yang tadi ramah ke saya, ngga ada lagi orang-orang disitu yang tampak ramah dan excited. Inget ya, saya ngebahas orang-orang yang kemungkinan dari Sociolla karena mereka ngga pakai seragam SPG dan mereka bukan pengunjung.
Sebenarnya ada 1 hal yang kerasa oleh saya dan sedikit membuat saya tersinggung, tapi saya bingung sebaiknya cerita disini atau ngga. Karena takutnya ada yang salah paham dan jadi menyinggung banyak pihak.

Ah ya kalau begitu...kita loncat dulu aja ke pengalaman belanja yaaa... tapi loncat ke Part 2 yaa..
Soalnya panjang ada live update..karena sambil ngetik blog post, sambil chat dengan CS Sociolla hahahah



---To Be Continued--

 
 
 

Komentar